Batam, News, Ekonomi

Konjen RRC di Medan berkunjung ke BP Batam

Juliadi | Rabu 07 Aug 2019 18:34 WIB | 339

Kunjungan Kerja
BP Batam



MATAKEPRI.COM, Batam - Konsulat Jenderal Pemerintah RRC di Medan Qiu Weiwei berkunjung ke BP Batam bersama dengan rombongan yang ditemui di Ruang Rapat Kepala BP Batam Gedung Utama BP Batam, pada Rabu (7/8/2019) siang. 


Kunjungan tersebut diterima oleh Kepala BP Batam Edy Putra Irawady, Kepala Kantor Pengelolaan Lahan Imam Bachroni, Direktur Promosi dan Humas Dendi Gustinandar, Direktur PTSP Endry Abzan dan Kasubdit Pemanfaatan Aset Lainnya Wildan Arief dan Kasubdit Pelayanan Penanaman Modal Evi Elviana Bangun.


Maksud kedatangan Konjen RRC ke BP Batam adalah selain untuk bersilaturahmi kedatangan mereka juga ingin membahas mengenai upaya rencana bersama dalam meningkatkan hubungan bilateral khususnya dalam bidang ekonomi (investasi, industri dan pariwisata). Oleh karena itu dengan kedatangan mereka ini tentunya untuk mendaptkan informasi terkini terkait dengan potensi yang di miliki oleh Batam.


Qui Weiwei menyampaikan disaat pertemuan dengan Kepala BP Batam bahwa mereka sangat berterima kasih sudah diterima dengan baik oleh BP Batam


"Kami sangat senang dapat berkunjung ke Batam, karena Batam mempunyai pemandangam yang bagus, serta memiliki letak geografis yang unggul dan telah berkembang dengan pesat, dengan status FTZ (free trade zone) menjadikan Batam sebagai tempat yang baik bagi para investor melakukan usahanya disini."


Konjen juga menyampaikan bahwa Batam merupakan salah satu tempat favorit para warga RRC berkunjung, itu di buktikan bahwa tahun 2018 lalu tercatat lebih dari dua juta wisatawan Tiongkok berkunjung ke Kepri. 


"Bisa dikatakan pasar industri wisata Batam sangat besar bagi wisatawan Tiongkok. Oleh karena itu kami berharap hubungan baik antara Batam dan Tiongkok dapat terus ditingkatkan dan kami juga berharap BP Batam juga dapat terus memberikan dukungannya."


"Kedatangan kami kesini juga ingin menghimbau kepada para investor asal Tiongkok yang berinvestasi di Batam agar dapat melakukan komunikasi yang konprehensif dengan BP Batam apabila menghadapi permasalahan terkait dengan kegiatan usahanya di Batam."


Kepala BP Batam menyampaikan apresiasi yang besar kepada Konjen RRC di Medan Qiu Weiwei beserta rombongan delegasi yang sudah bersedia berkunjung ke BP Batam


"Saya berharap BP Batam dapat berkerja sama dengan Konsulat Jenderal RRC di Medan karena kami banyak program-program yang sedang dijalankan. Dan kami BP Batam rencananya bulan September ini akan ikut dalam kegiatan promosi ke Beijing."


"Batam memiliki kelebihan dibandingkan dengan wilayah-wilayah lainnya di Indonesia, Batam merupakan tempat hub perdagangan lintas Asia, Eropa dan Amerika. Dan hanya Batam yang memiliki berbagai fasilitas unggulan dalam menarik para calon investor."


Baca juga :

BP Batam Menyelenggarakan FGD Pentingnya Dokumen Lingkungan

Gandeng BPKP, BP Batam Komit Wujudkan “Good, Clean and Open Governance”

BP Batam Komit Tingkatkan Kualitas SDM Untuk Menguatkan Batam


"Batam saat ini kami memiliki delapan sektor (pulau) yang dapat dipergunakan untuk kegiatan investasi. Dan saya berharap pihak investor China dapat melakukan kegiatan investasi di ke tujuh pulau lainnya sehingga Batam dapat terus berkembang."


"Saya juga mengucapkan terima kasih kepada pemerintah Tiongkok yang sudah melakukan kegiatan investasi di Batam dan juga para investor di Batam yang memiliki hubungan bisnis dengan pengusaha Tiongkok."


Direktur Prohum Dendi Gistinandar disaat peremuan tersebut mengatakan bahwa; 


"Hubungan baik Indonesia (Batam) dengan China merupakan hubungan baik kedua Negara yang sudah terbentuk dan terjalin sejak lama dan Batam mengambil bagian dari hubungan bilateral tersebut, dengan adanya rencana penerbangan langsung dari Tiongkok Beijing direct menuju ke Batam hal tersebut akan memberikan dampak yang  positif bagi pertumbuhan ekonomi di Batam dan Kepri."


Dalam pertemuan rapat pihak Konjen RRC juga menyampaikan beberapa kendala yaitu mengenai izin bekerja bagi tenaga kerja asing di Batam.


Dijawab oleh Kepala BP Batam yang mengatakan bahwa; 


"Mengenai perizinan tenaga kerja asing merupakan kewenagan pemerintah pusat, akan tetapi kami akan berupaya untuk tetap memberikan dukungan dalam menyelesaikan berbagai permasalahan yang dihadapai oleh para investor yang ada di Batam."


Kunjungan diakhiri dengan penyerahan cindera mata dan foto bersama. (***) 


Sumber : Humas BP Batam